First impression : Purbasari lipstick color matte

 
Sekitar beberapa minggu yg lalu pas lagi buka instagram, aku ngeliat pas banget ada 2 temen yg nge-post tampilan make-up mereka pake lipstick ini. Dan pas seminggu lalu ada temen yg mau beli di counter Purbasari dan bisa dititipin, aku nitip beli 3 shade : #81 Diamond, #83 Pirus, dan #90 Crystal. Sejujurnya ga paham darimana nama shade-nya berasal karena biasanya nama shade di sebuah lipstick mencerminkan warnanya, tapi ini enggak. Tapi yasudahlah gakpapa.

Atas : #90, Tengah : #83, Bawah : #81
 
Mungkin sama seperti aku, banyak yg gaktau ternyata brand ini juga bikin make-up (kirain lulur doang!) tapi bagus kok jadi lebih berkembang khan produk lokal. Harapan aku sih semoga produk-produk lokal juga gak kalah sama produk luar. Kalo korea punya laneige atau etude dan jepang punya SK II atau shiseido, Indonesia juga punya produk make-up unggulan baik yg premium ataupun yg murah meriah. Dari 3 lipstik yg aku coba ini berikut reviewnya.

Deskripsi produk
Inovasi terbaru dengan pelembab :
- Tahan lama dan tidak mengkilap
- Terasa ringan pada bibir Anda
- Melembabkan bibir
- Warna tidak pudar sehingga penampilan Anda akan tetap segar
Tekstur
Glide-on really smoothly, Moisturizing
Staying power
5-6 jam (harus re-touch setelah makan atau minum)
Pigmentation
Pigmented enough untuk dipake sehari-hari bahkan ke acara formal
Finishing
Matte
Allergic
No
Shades
10 warna : gradasi nude, cokelat, pink, merah
Netto
4 gram
Harga
Rp 30.000,-
Made in
Indonesia

Pros
Cons
Dibanding wet n wild megalast, lipstick ini lebih melembabkan dan gak bikin bibir pecah-pecah ataupun gak nonjolin pas bibir kira kering.
Tapi sebaiknya tetep pake lipbalm dulu sih sebelum pake lipstick matte apapun.
Isi produknya dikit, diameternya hampir sama kayak colourpop lippie stix tapi ini lebih pendek. Cuma gapap sih cocok untuk kamu yg suka ganti-ganti lipstick dan bosenan. Kalopun cepet habis karena harganya gak terlalu mahal juga gpplah.
Shade warnanya banyak dan karena target konsumennya orang Indonesia, jadi masuk untuk berbagai warna kulit (sampling-nya lebih valid).
Pas pertama kali buka, harus hati-hati soalnya bagian atasnya ada yg sengaja (atau gak sengaja) dinongolin dikit jadi ada bagian lipstick yang kegesek sama tutupnya.
Walaupun abis makan minum (atau mungkin kissing) warnanya masih nyisa di bibir jadi tinggal re-touch bagian tengah bibir aja.
 
Wanginya enak banget, semacem vanilla caramel atau pastry yg baru mateng.
 
Harganya murah banget cuma Rp 30.000,- aja dan gampang dicari sepertinya di beberapa counter dan pasar atau toko kosmetik di seluruh Indonesia ada.
 
Packagingnya terlihat lumayan mewah dengan warna hitam dan emas; Bentuknya pun memudahkan kita untuk mengeluarkan produk dan mengurangi resiko lipstick gak bisa dipake karena patah.
 

Rating : 3.5/5
Re-purchase : Nope, hanya karena masih pengen nyoba banyak merk lain ^^

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review : L.A. Girl Matte Flat Velvet Lipstick

Review & swatches : The Balm Manizers Sisters

Review : Laneige Cushion BB Cream Pore Control