How to maintain your mindset to not overbuy-ing make up



1.)    Tahu barang yg lo butuhkan, bukan yg lo pengen
Iya tau sih, emang ini udah semacem masalah orang di seluruh dunia buat beli barang yg dibutuhkan bukan yg diinginkan aja. Tapi ini berlaku banget saat lo maintain keberhasilan setelah stop jadi make up junkie.

2.)    Bikin list jumlah make up yg lo punya
Nah yg ini penting banget nih. Coba deh bikin list setiap kategori dan jumlah yg lo punya saat ini. Misalnya sekarang lo punya 5 eyeshadow palette, 5 mascara, dan 50 lipstik. Nah dengan adanya list ini, lo bisa track dan tentuin jumlah minimal di tiap kategori di saat lo “diperbolehkan” untuk membeli make up lagi. Tapi bukan berarti kalo lipstiklo udah kurang 2 terus jadi belinya 5. Itu sih sama aja boong buk. Dengan adanya list ini menurut gw, lo jadi bisa bikin target. Misalnya, sekarang lo ada 50 lipstik. Lo akan mengurangi dengan menyortir mana lipstick yg udah expired, mana yg jarang lo pake jadi bisa dihibahin, dan mana yg akan lo habisin.

3.)    Bikin “Project Pan”
Beberapa dari kita mungkin udah ada yg tau tentang project ini, dimana biasanya seseorang akan menentukan sejumlah make up yg akan dia pake setiap hari dan menentukan target (atau harapan) make up tersebut akan habis dalam jangka waktu tertentu. Bikin project ini sangat membantu lo buat fokus dan beneran make produk yg lo punya instead of dibiarin aja gitu nganggur di laci. Kalo pengen tau detail tentang aturan project ini bisa diliat di youtube dengan keyword : project pan.

4.)    Jangan tergoda buat beli make up hanya karena advertising yg bagus (atau kata “limited”)
Pokonya langsung harus mikirin apa barang ini kita butuhin atau engga, kalo kita gak beli kita mati atau engga. Kalo kayaknya gapapalah kita ga beli juga masih ada yg lain yg bisa dipake, atau dengan kata lain gak mati ini…ya udah jangan dibeli. Ini perusahaan make up dan industry kecantikan emang luar biasa yaa soal marketingnya. Dari mulai brand ambassador yg bikin kita mikir “kalo kita pake produk ini kita juga bisa kayak dia”, sampe review dari beatuvlogger yg pada di-endorse itu. So, be smart and know that beauty industries have their own dark perks.

5.)    Merasakan kalo duitnya bisa buat dipake untuk hal lain
Coba deh kita itung berapa banyak uang yg kita habisin buat beli make up. Daripada beli barang yg ujung-ujungnya banyak gak kita pake, mending juga dipake buat hal lain. Gw menemukan pengganti dari belanja make up yg lumayan berguna dan positif, yaitu olahraga. Saat gw mulai join ke sebuah boxing gym dan sebuah gym yg berlokasi di mall, gw bisa mengalihkan uang buat bayar biaya membership per bulan dan beli baju dan peralatan olahraga yg lebih berguna. Tapi inget, kalo beli barang harus dipake. Jangan sampe bikin masalah / adiksi yg baru nih.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review : L.A. Girl Matte Flat Velvet Lipstick

Review & swatches : The Balm Manizers Sisters

Review : Laneige Cushion BB Cream Pore Control